Postingan

Menampilkan postingan dari Desember, 2012

petualangan gila di pasar

semua berawal dari kesalahan Mbak Nova yang tiba-tiba meluncurkan smsnya ke aku yang minta tolong aku dan Heidi untuk membeli bahan-bahan untuk keperluan tahun baruan di sekre Osipital. ada ayam 2 ekor, ikan mujair 1 kg, kecap, tomat, dan lain-lain. sumpah itu konyol banget lho isi smsnya. masa Mbak Nova minta belinya di Pasar Wage, pasar tradisional di Purwokerto? ada yang bisa bayangin nggak kalo aku berkeliaran di pasar tradisional? hahahaha. jujur, ya, waktu itu, aku dan Heidi sudah punya niat jahat untuk beli semua yang ada di list di supermarket Purwokerto aja. biar tempatnya enak, dingin, tidak becek, tidak kotor, dan tidak bau. hahahaha. tapi trus di sms, Mbak Nova juga bilang supaya kami menawar harga. emangnya kalo beli di supermarket bisa nawar harga? yaudah, nggak ada pilihan lain selain beli di pasar. huh. di whatsapp, waku aku diskusi dengan Heidi tentang planning buat belanja ini, ya ampuuun, we sounded so freaking desperate perkara belanja di pasar tradisional.

sementa…

curhatan tentang buku

curhat dikit boleh lah yaa.. abisnya gemes banget nih sama buku-buku kedokteran.

jadi ceritanya tadi sore aku baru aja ke kos Mbak Usy buat pinjem atlas anatomi. bukunya tebal dan besar. trus heidi pinjam buku Martini, Sherwood, dan patofisiologinya mbak usy. sementara aku udah punya patofisiologi dan fisiologi Guyton yang aku beli dengan harga miring dari Mas Yudha di kamar kos. demi Tuhan buku-buku itu masing-masing jauh lebih tebal dari atlas anatomi yang aku pinjam. yaampuuun. aku tuh seumur-umur nggak pernah lihat buku tebal kayak gitu kecuali buku-buku Harry Potter. bakal kebaca nggak ya? hmmm...

progress report atau diskusi pribadi, nih? ini seperti mengulang kejadian waktu pertama kali kami bertemu, yaitu berdebat.

waktu itu seneng banget pas ngelihat Mas Adit datang ke cara progress repot di Faktapala. hehehe.. tapi Mas Adit ngajak ribut banget nih, waktu sengaja mengarahkan asap rokoknya ke arahku dan Fifi. huuuu... hahaha..

trus waktu rapat sempat dipending dan Mas Adit tiba-tiba membahas soal namanya yang aku sebut di blog. aduh ajaib banget sih sampai Mas Adit juga ikutan ngebaca. trus MUNGKIN karena terpicu oleh tulisan di blog aku yang tentang kita berdebat soal rokok tempo hari yang berakhir dengan Mas Adit yang "nggak bisa mikir kalo nggak ngerokok", akhirnya Mas Adit ngebahas soal rokok lagi deh.. tapi kali ini Mas Adit hadir dengan "hasil risetnya" tentang rokok. pokoknya hal-hal yang menyebutkan kalo rokok itu baik, dia keluarkan sebagai senjata. sudah begitu, Mas Adit dibantu sama Mas Kiyip juga. curang ah mainnya keroyokan. huuuu...

tapi asli, deh, susah banget ngalahin Mas Adit kalo dalam hal debat berdebat macam ini, apapun itu topiknya, di manapun itu, kapan …

baksos

mood lagi nggak sip sumpah moodku hari Sabtu itu nggak sip banget. bahkan sejak aku melek. ah, bawaannya pengen sendiri aja bermuram durja. hahaha.. udah gitu, mendadak jumat malem-malem tepat waktu aku baru sampai di sekre dari muter-muter Purwokerto buat nyari tinta timbul, aku dapet berita kalo aku bakal jadi MC buat pembukaan acara Baksos ini. perfect.. mood berantakan ditambah dengan tugas yang, sumpah nih ya, aku nggak ada pengalaman sekali di bidang itu. "jadi MC"??? hellooooww... ada yang bisa bayangin nggak kalo aku ngemsi?? huh. grogi parah! subuh-subuh aku sampai harus sms mengundurkan diri ke Mbak Usy gara-gara bener-bener nggak yakin bisa, coba. tapi sms pengunduran diri-ku ditolak sih. dan Mbak Usy malah ngasih semangat ke aku. aduh makasih banget Mbak Usy! dan alhamdulillah banget waktu tiba-tiba (lagi!!) disuruh jadi MC di penutupan Baksos di hari Minggu-nya, aku berhasil tenang. hajar teruuus!!! hahaha padahal yang ini jauh lebih nggak ada persiapan dari yan…

list... nggak penting..

iseng-iseng ngelist sekre mapala-mapala di Purwokerto yang udah pernah aku kunjungin, dan ternyata masih belum ada separonya dari keseluruhan mapala yang ada di Purwokerto. hmmm...

Wapala Akatel ini jadi salah satu destinasi pertama aku, Fifi, Heidi selain Faktapala dan CB. oke, yang pertama kita datangi, malah.
salah satu alasan yang bikin aku "maksa" minta supaya aku bisa ke Wapala buat pinjem alat diksar adalah karena aku sudah kenal dengan beberapa personilnya. jadi harapannya, mau basa-basi juga nggak terlalu susah. hehehe. kita disambut sama Ketumnya langsung, tapi waktu itu kita nggak berhasil dapet pinjeman alat. dan sepatuku sempat menghilang dari peradaban gara-gara disembunyiin Mas-Masnya. huuu.
trus ada satu hari, di mana yang kebagian jalan ke Wapala adalah Bibah dan Desy buat pinjem secara personal, sementara aku dan Fifi ke tempat lain. jam 6an, kerjaan aku sama Fifi udah kelar. Fifi udah seneng banget karena akhirnya ada waktu buat istirahat. tapi tau-tau ada …

diksar OSIPITAL 2012 part2

daleman mas cahya berkata, "kalian punya alat itu di daleman... eh, di dalemin.."  suwumpah pingin ngakak waktu denger itu..
"aku SD berapa?" latar tempat: hutan tempat diksar latar waktu: dini hari (kalo nggak salah) latar suasana secara umum: tegang latar suasana menurutku: biasa aja
Mas Cahya: aku SD berapa? aku: hah?? (nggak yakin sama pendengaran) Mas Cahya: aku SD berapa? aku: nggak tau, Mas.. (mbatin: sengaja deh, ngasih aku pertanyaan yang aku nggak bisa jawab. huuu!! lagian ini yang sekolah sih siapa? kok nanyanya ke aku.. capek dehh..)

untitled

Mas Bahar: (pura-pura ngelempar laron ke aku) aku: (jerit-jerit) Mas Bahar: ih, masa udah diksar masih takut laron? aku: lha emang apa hubungannya abis diksar sama takut laron?? Mas Cahya: iya nih.. awas ya kalo ntar praktikum masih takut sama tikus, sama mencit.. aku: emang kalo aku berani, Mas mau apa?!? ha, mau apa?? Mas Cahya: NIM berapa? NIM berapa??
hih.. iya, iya yang asdos.. sekarang mainnya NIM nih.. huuuu!!!

derajat cowok itu naik kalau...

ketum suatu mapalajago nge-wallsix packscareberkarismajadi imam waktu sholat
PS: summon Fifi

diksar OSIPITAL 2012

capeeeeek!!! yaaaaah, namanya juga jalan kaki sambil bawa carrier segede gaban, kalo capek, wajar kali ya. apalagi buat amatiran kayak aku, yang sejatinya anti banget sama kegiatan yang bersifat fisik.
long march meski nggak mulai jalan dari depan kampus, tetep aja jalannya juauh banget. bikin sesek napaaaas!!!! yah, bukan jalannya sih yang bikin sesak. tapi carriernyaaaaa. hiks hiks..
 alhamdulillah rupanya itu yang ada di batin temen-temen caang, terutama Heidi dan Fifi ketika aku minta istirahat waktu sedang capek-capeknya jalan sambil bawa carrier. bisa-bisanya mereka selalu melimpahkan pertanyaan macam "masih kuat nggak, Fit??" ke aku. kalo aku jawabnya "masih kok. lanjutt", mereka ngebales dengan "jangan dipaksain, Fit, kalo nggak kuat.." dan setiap aku balik bertanya "kalian gimana? pada mau istirahat, nggak??", mereka selalu jawab terserah aku. kepriwe, sih...yaudah, akhirnya aku iyain aja minta istirahat. dan yaaa ternyata Heidi dan Fifi…